Catat! Negara Bertanggung Jawab Siapkan Rumah Murah

Kamis, 25 Agustus 2016 09:04 Ekonomi Bisnis

Bagikan

Catat! Negara Bertanggung Jawab Siapkan Rumah Murah
Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengemukakan, Paket Kebijakan XIII tentang Perumahan untuk MBR. (Seskab/SN)
Jakarta, Semetonnews - Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung mengemukakan, Paket Kebijakan XIII tentang Perumahan untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) menjawab apa yang menjadi basis dasar yang harus dijalankan ataupun menjadi tanggung jawab negara, yaitu berkaitan dengan salah satunya adalah tentunya sandang, pangan, dan papan.

"Negara hadir untuk menyediakan rumah murah dengan cara yang lebih sederhana, perizinan yang tidak berbelit-belit. Dan mudah-mudahan ini juga akan direspons oleh perbankan, dan sekaligus oleh dunia usaha. Mudah-mudahan ini bisa dijalankan,” kata Pramono kepada wartawan di Kantor Presiden di Jakarta, Rabu (24/08/2016) sore.

Ditambahkan oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution menambahkan, saat ini terdapat 33 izin yang diperlukan untuk membangun rumah, termasuk rumah bagi MBR. Kalau dihitung berapa lama mengurus proses perizinannya saja, menurut Darmin, untuk yang maksimum 5 Hektar tadi, antara 769-981 hari.

“Tentu saja biayanya juga menjadi besar. Oleh karena itu, ditempuh langkah-langkah untuk menyederhanakan dan tentu saja membuat lebih murah biayanya,” jelas Darmin. Tujuan dan manfaat Paket Kebijakan Ekonomi (PKE) XIII ini, menurut Menko Perekonomian, adalah: Mendorong tercapainya target program pembangunan 1 juta rumah, iklim berusaha, hingga menyederhanakan perizinan.

Reporter: VR Nugraha